Seorang Difabel dari Indonesia Lulusan Terbaik di Qatar

Share

Sejak lahir di Pati, Jawa Tengah pada 10 April 1992, Muhammad Zulfikar Rakhmat mengalami Ashpyxia Neonatal, yaitu kekurangan oksigen pada otak yang bisa menyebabkan penderitanya tidak bisa bicara lancar dan kesulitan menggunakan tangan untuk sejumlah aktivitas. Sejak kecil ia sering diejek dan diganggu kawan-kawannya karena gerakan dan bicaranya dianggap janggal.

Percaya Diri

Sejak usia 15 tahun bersama keluarga pindah ke Qatar. Disana ia merasa mendapatkan dukungan emosional dari teman-teman dan guru, sehingga sebagai penderita difabel ia mulai percaya diri bahwa impian pasti tercapai dalam kondisi apapun. Bicaranya yang gagap membuat orang yang baru ditemui agak kesulitan memahami, tetapi kendala diatasi dengan mengulang atau menjelaskannya lagi melalui email.

Di Qatar, mulai tertarik dengan isu Timur Tengah dan menuntaskan studi bachelor sebagai lulusan terbaik dengan IPK 3.93 di bidang hubungan internasional. Lulus dengan nilai baik menjadi batu loncatan untuk melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi. Inggris menjadi negara tujuan berikutnya.

Jauh dari tanah air, Zulfikar terkesan dengan penerimaan masyarakat luar terhadap kaum difabel seperti dirinya, termasuk dalam perlindungan hak. Sekolah diwajibkan menyediakan fasilitas kepada siswanya yang berkebutuhan khusus. Zulfikar ingin lupakan trauma masa kecil dan menumbuhkan kepercayaan, bahwa dibalik kekurangan yang dimiliki kaum difabel, tersimpan potensi besar.

Cita-Cita dan Perjuangan

Selain menggeluti hubungan internasional, khususnya politik Timur Tengah dan Asia, Zulfikar juga tertarik dengan bidang komputer dan jurnalistik. Di usia 23 tahun, lebih dari 100 artikelnya tersebar di sejumlah media massa, media massa internasional. Ia juga sering jadi pembicara untuk memperjuangkan hak kaum difabel.

Ia mulai menulis tahun 2013. Konflik di Suriah yang semakin meluas membuat banyak media internasional mencari kontributor yang mengenal isu Timur Tengah dan berbahasa Arab. Dunia tulis-menulis membawa Zulfikar melanglang ke berbagai belahan dunia.

Kini Zulfikar tengah mengejar gelar PhD di Universitas Manchester Inggris. Tema disertasinya tentang dampak perkembangan negara Asia terhadap perkembangan politik di Timur Tengah.

Walaupun memiliki keterbatasan fisik, Zulfikar ingin menggunakan kemampuan dan pengalamannya agar bermanfaat bagi orang lain. Dia ingin membantu dan memperjuangkan orang yang juga memiliki kebutuhan khusus di Indonesia. Menurutnya, apa yang didapatkan sekarang adalah hasil dari proses perjalanan dan perjuangan panjang. Untuk itu ia ingin mengajarkannya pula pada mereka.

Ahmad Muhajir

Keturunan Nabi

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *